Takut terbang nggak?

Karib  saya yang satu ini emang nggak banyak omong, tapi sekalinya ngomong ngasih pertanyaan atau pernyataan yang sering bikin saya mikir, lhah kan saya jarang mikir? Lihat aja notes saya acak-acakan. Di bandara sambil nunggu counter cek-in nya dibuka kami ngobrol-ngobrol “saat apa yang lu takutin pas di pesawat?”, mulailah saya mikir. Ngurutin apa aja yang saya lakuin dari pertama masuk pintu pesawat, dapat kursi, lepas landas, pas terbang, sampai pas pendaratan.

Foto dok. Pribadi


Saya nggak suka merhatiin instruksi keselamatan crew cabin tapi hoby merhatiin ekspresi crew demo-in cara pake benda-benda keselamatan (duh apaan sih istilahnya?) ada yang antusias kasih senyum, ada yang biasa aja dan maksa senyum sampai yang mukanya lurus aja, seberapa bosan mereka kasih instruksi begitu? Bosan kali ya? udah hapal diluar kepala bahkan sebelum suara di speaker ngasih instruksi selanjutnya,  tangan mereka udah gerak-gerak pake alat peraga keselamatan lainnya.

“Tidak ada” jawab saya, menurut saya semuanya sih biasa aja. Tidak ada yang khusus (sambil terus mikir). Setelah lepas landas saya akan ikutin intruksi crew “mengencangkan ikat pinggang (itu  sih sepangjang tahun saya musti ngirit pengeluaran), dan menegakkan sandaran kursi”, saya duduk rileks berdoa bentar sambil merem mungkin meremnya reflex aja dah kebiasaan. Setelah take off sempurna saya akan mulai baca majalah, atau kalau pas lagi capek saya merem mencoba tidur, penerbangan Jakarta-Malang atau sebaliknya biasanya skitar 1 jam 50menit . Kalau kebetulan duduk di window side saya akan moto-moto awan dan sayap pesawat dari kaca jendela pake kamera poket aja, belakangan udah mulai bosan udah kebanyakan foto kayaknya. 

Menjelang pesawat mendarat saya akan mulai komat-kamit berdoa, berdoanya supaya telinga saya nggak sakit karena tekanan udara, telat ya? mustinya diawal penerbangan, berdoa agar pendaratannya lancar. Udah sih itu aja, oh ya berdoa agar nggak terlalu lama nunggu bagasi, apalagi kalo pulang ke Malang kan bandaranya kecil dan sempit yang nunggu depan conveyor belt bejubel. Udah itu aja ritualnya nggak ada yang special.

“Menurut laki gue, saat yang crucial dalam penerbangan itu pas take off dan landing” kata karib saya ini, ah ya… saya ingat, setiap pulang kampung numpang pesawat, begitu ada instruksi pesawat akan lepas landas kedua tangan saya akan berpegangan pada siku kursi, kalo pas dapat satu siku ya pegangannya satu  aja, saya nggak megang tangan orang sebelah koq. Yang saya nggak suka sensasinya pas pesawat lepas landas trus  pesawat berasa berdiri tegak lurus, miring  oleng ke kiri kekanan, naik-turun mantul kayak bola bekel pernah loh begitu. Saya parno mikirnya suka aneh-aneh, saya ingat pas dari  Bali (I hate that time but I love Bali) pesawat saya di malam hari tujuan Jakarta, tiba-tiba di dalam pesawat gak enak aja berasanya kali itu ya yg namanya turbulence?, bapak tua yang duduk berseberangan lorong ngeliatin saya kliatan banget mukanya khawatir, saya bilang “tidak ada apa-apa ini biasa terjadi” padahal sayanya juga deg-degan aja. Pesawat ini hilang beberapa bulan setelah saya dari Bali itu,oh.waktu itu demi… demi... Saya ajak si bapak ngobrol “bapak mau ke Jakarta mana?”, “mau ke rumah sakit adik saya disana”, “di rumah sakit apa?” “ di dharmais, ada kanker di kepalanya” maksud saya mo ngalihin perhatiannya, koq sayanya yang  nggak mau lanjutin obrolan, penyakit itu selalu bikin saya nggak bisa ngomong apa-apa.  
Selalu berasa leg setelah posisi pesawat normal dan crew bilang boleh buka jendela.

Saat pendaratan biasanya saya akan sedikit terkejut pas roda pesawat nyentuh tanah karena guncangan dan roda pesawat bunyi “grek..grek..” iyakan? bunyi kan?, feeling better pas crew bilang “para penumpang yang terhormat kita telah tiba di bandara… tidak ada perbedaan waktu antara…dan.. suhu didarat saat ini… dan syalalala

Reaksi tidak biasa yang pernah saya alamin pas bareng dua orang mas WNA U.K kami ketemu di bandara Juanda, ceritanya mereka dari Bromo, keduanya ngaku takut terbang, kami chek- in nya bareng jadi dapat kursi sebaris gitu,  tapi ke duanya nggak mau duduk dekat jendela dan saya nggak boleh juga duduk dekat jendela (baik ya mereka) mereka bikin undian siapa yg duduk dekat jendela dan saya duduk ditengah diantara mereka. Selama penerbangan kami banyak ngobrol saya yakin buat ngalihin perasaan takut terbang mereka, begitu pesawat akan mendarat mendadak keduanya terdiam saya kira mereka dah gak mau ngobrol. Pas pesawat  mendarat sempurna mereka bertepuk tangan kecil (know what I mean?) dan keduanya saling bersalaman, saya sih lihatnya  heran dan ketawa “ we’ve told you we scared flying”.

Comments

Popular Posts