Jangan nyampah sembarangan, please

Kesel banget saya kalo liat orang nyampah seenaknya kali mreka ngerasa semua tempat sekelilingnya adalah tempat sampah kali ya? jadi bisa seenak udelnya nyampah sembarang.

Antara nyinyir atau kesel saya ini? Kayaknya dah berkali-kali saya pernah negor orang yg buang sampah sembarangan dan pengalaman saya semuanya di angkot, yang responnya nice? Cuma 2.




Saya kira saya dah negor mreka baik-baik pake senyum paling manis berhubung smua yg saya dapatin nyampah sembarangan adalah  perempuan saya panggil mereka mbak, meski ABG seragam putih biru pun.

Respon mreka? ada yg ga peduli&ga ngomong apa2 alias cuek melengos aja pas ditegur, ada yg senyum malu-malu  trus sampahnya diambil kalau yg begini saya kasih senyum manis dan ucapan "terimakasih.  Ada yg judes nyolot "trus saya musti buang dimana?!" Atau si ABG yg ketus "emang knapa?!" tanpa dipungut lagi sampahnya.

Kejadian terakhir, pas naik angkot bareng seorang ibu yg kira-kira umur antara 55-60an, naik angkot dr depan minimarket mart-martan sambil bawa kresek plastik dari minimarket itu. Duduk tepat disamping saya, kemudian dia buka botol plastik minuman. Mulai deh saya diam-di merhatiin ibu ini, slese minum botolnya dibuang dibawah jok kursi angkot.

Saya tegurlah ya ibu ini baik-baik pake muka manis, eh... ga respon saya tegur lagi "iya ntar saya ambil" jawabnya ketus. Saya bilang bawa aja sampahnya nanti turun buang di tempat sampah "iyah ntar pas turun, saya masih bawa ginian" nyolot sambil nunjuk kreseknya.

Wahhh feeling saya dah negatif liat karakter orang begini, saya paham pasti karena teguran saya dia jadi gengsi dan keki karena malu trus hatinya panas ga mo ngaku yang dia lakuin ga bener.

Ga yakin dia bakal ambil sampahnya . Begitu tiba dipemberhentian terakhir angkot dan dia bersiap turun saya ingetin lagi sampahnya agar diambil, bgitu turun dari angkot yang saya juga turun untuk ganti kendaraan (saya kena scam dinegri sendiri) kemudian  dia triak "ambil aja sendiri kalo mau!" Dan dia berlalu.

Gilaaaa rasanya gerram sekali sama model ibu-ibu yang begini, yang ga peduli sama sekali, akhirnya kluar pula sumpah serapah saya, maaf saya emang sedang ga sabar  hari itu ngadepin ujian macam gini.

Rasanya shock juga sbenernya, si ibu itu mungkin seumuran bulek saya, tapi saya bisa bersumpah serapah ga respect  ke dia. Shock karena saya ingat dari berkali-kali negur orang di angkot yg nyampah sembarangan (ada yg lempar dari jendela mobil, kebanyakan dibuang dibawah jok kursi) dan responnya ga selalu baik. Saya sadar karakter masyarakat ibu kota ini gimana, tapi saya masih aja nekat negur orang model begini.

Tapi trus kalo ada kejadian serupa apa saya lebih baik diam aja? dibiarin aja orang model begitu? daripada saya gerram sendiri.  Gerram dengan sikap orang-orang yang ga pedulian macam ibu itu dan sejenisnya (saya sebut jenis karena ga yakin mereka adalah manusia). Tolong  jangan enteng nyaranin saya buat mungut sampah mereka :( .

Sering saya mikir "kapan berubah & jadi sadar kebersihan lingkungan gini?"








Comments

  1. Bila tidak ketemu tempat sampah, plastik dll bekas pembungkus atau minum saya simpan di tas, nanti bila sampe rumah baru dibuang ke tempat sampah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus pak, dan saya sepakat dengan anda. Terimakasih sudah mampir :)

      Delete
  2. kesel ya liat orang yang buang sampah sembarangan gitu. Gak kapok2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyya mbak non, jadi kesel sendiri :(

      Delete
  3. Emang gemes yah kalo ketemu sama yang kayak gitu.
    Aku ngajarin anak2ku kalo gak nemu tempat sampah biasanya sampah taro di tas atau di saku aja lho...
    Emang butuh kesadaran juga sih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya benar mbak, saya nggak ngerti deh orang yang abai dan gak pedulian itu dimana mikirnya :(

      Delete
  4. Kalau ngadepin orang spt itu aku mikirnya gini, "Cian orang ini, stress banget hidupnya smp judes kayak gitu." Heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyya juga, tapi saya juga sama stressnya ngadepin orang begini hahaha. Trimakasih dah mampir :)

      Delete
  5. Bayangin apa yang diajarkan atau dicontohkan ibu ini pada anak atau cucunya di rumah? Makanya masalah sampah saja jadi berat urusannya di Indonesia hehehe..Padahal botol bekas minuman itu bisa dia masukan saja ke dalam kantong kresek terus dibawa pulang. Gak berat dan gak susah..Tapi milih bikin orang nyolot ya Mbak Ru...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya mbak Evi. Sempat juga kepikiran gimana orang sperti itu ngajarin sadar kebersihan ke keluarganya ya?

      Delete
  6. Ya ampun saya juga jadi keki ke ibu-ibu itu, Mbak Ru. Kita yang awalnya berniat mengingatkan malah dibuat malu juga. By the way, pertama datang di Kota Hujan aku juga sering buang sampah di jok angkot. Tapi sekarang lebih suka sampahnya dimasukin dalam tas dulu. Mungkin pemikirannya sudah lebih baik sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngeselin si ibu itu, saya sempat moto ibu itu pake kamera hape dia tau tadinya mo saya ancam masukin mukanya di facebook (bkn nyebut socmed kali yg dia tau kan cm facebook ya) saya ga jd koq, ga pula saya pajang gambarnya disini hehehe. Kl lg fi jln ga nemu tempat sampah saya simpan sendiri sampah saya entah itu masukin dlm tas. Baru kl nemu tempat sampah saya buang :)

      Delete

Post a Comment

Popular Posts