Arbanat jajanan tempo dulu

Segera saya berhambur keluar rumah ketika mendengar suara musik yang dulu sangat familiar ditelinga. Suara yang dihasilkan dari sebuah alat musik entah apa namanya, bentuknya panjang  cara memainkannya digesek seperti cello atau biola namun lebih sederhana. Sambil menyambar dompet saya keluar rumah mencari arah suara.

Perbungkusnya dihargain rp. 2000,-
Sesampainya dihalaman rumah saya tak menemukan penjual arbanat seperti yang saya kira, hanya seorang penjual entah apa bersepeda motor yang awalnya saya ragu sampai saya lihat adik sepupu saya sedang berdiri disamping gerobak sepeda "arbanat ning" seru adik saya sambil tersenyum.

Arbanat. Jajanan jaman dulu yang rasanya  manis bentuknya berambut . Biasanya penjual menjajakannya berjalan kaki sambil memainkan alat musik dengan menggendong toples  berisi Arbanat mereka memanggil pembeli. Saya rasa suara yang dihasilkan dari alat musik geseknya juga gitu-gitu aja tidak ada variasi sehingga mudah dikenali.

Sumber wikipedia
Sudah beda dengan jaman dulu, sekarang penjualnya menjajakan Arbanat dengan sepeda, suara musiknya dari rekaman tape recorder yang dipasang di salah satu bagian sepeda. 

Sambil meladeni pembelinya saya mengobrol sebentar dengan pak penjual yang berkisah bahwa Arbanat di Bali dikenal dengan nama Gula Ketupung, di Madura Bulu Imbik dari kata mbek sebutan untuk kambing, di Surabaya & jawatimur lainnya dikenal dg nama Arum Manis, dan di Jakarta dengan nama Rambut Nenek. Kalau penamaannya ga sesuai dengan setiap daerah diatas silahkan koreksi ya... :)


Penjual Arbanat yang saya jumpai di pasar, masih cara lama namun saya tidak melihat alat musik gesek yang biasa digunakan untuk memanggil pembeli.





Comments

  1. Wih saya kok baru lihat ada jajanan kayak gitu Mbak Ru. Orang Riau memang selalu ketinggalan kalau soal makanan. Di sini makanannya gak begitu bervariasi. Bahkan dulu sebelum ke Bogor, saya nggak tau ada makanan namanya cireng, cilok, cakue, seublak, dkk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Malang juga ga ada cireng dan seublak yang jual cilok dah banyak banget padahal ini jajanan saya sejak SD. Kalau mau tau Rambut nenek kadang suka ada di supermarket mbak sofi, mungkin ada di Bogor.

      Delete
  2. Kayaknya baru pertama saya lihat arbanat, Mbak Ru. Ini bukan gula kapas kan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gula kapas atau istilah bekennya cotton candy bukan mbaak evi gula kapas lebih lembut dan bisa dibentuk bulat bola disangga stick, ini teksturnya lebih kasar dan ada yg tebal tidak bisa dibentuk spt gula kapas. Saya pernah lihat Sudah ada di beberapa supermarket jakarta dan sekitarnya biasanya dikemas di cup/ gelas plastik

      Delete
  3. masih manual banget ya Ru, aku suka banget rambut nenek ini, biasa dibilang gulali juga keknya ya :)

    Jalan2Liburan → Weekend Well Spent in Disneyland Paris

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya emang satu famili dengan gula kapuk/cotton candy dan gulali ya, sama berambut kalo di rambut nenek/arbanat suka nemu yg lapisan rambut gulanya tebal kayak permen/gulali

      Delete
  4. Masa kecil saya tinggal di Jombang. Tentu tidak asing dengan jajanan ini. Kami menyebutnya juga Arbanat. Di Jogja, istilah Arbanat ini ternyata asing, hehe... biasanya disebut Arum manis :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahh kalo saya pulang ke jogja musti cari jajanan ini, tampaknya juga mulai langka ya bung akhmad

      Delete

Post a Comment

Popular Posts