Si Mini bukan milik saya lagi

Kebiasaan nyimpen barang yang disenengin printilan-printilan, surat-surat yang jaman itu bikin hati berbunga-bunga juga masih disimpen. Emang ga da e-mail? Ada... tapi karena si pengirim kala itu ada di antah berantah ngirimnya pake surat pos aja dong.

Baju lebaran terakhir bersama bapak juga masih saya simpan saya wanti-wanti ibu agar tidak menghibahkan baju ini kesiapapun. Masih ada tersimpan entah sampai kapan mungkin selama saya ada.

Sudah lama saya cari-cari rok mini saya motif floral hijau warna dasarnya broken white  tiap mudik ke rumah tidak pernah saya temukan, sudah dicari-cari di lemari rumah nggak nemu juga. kita sebut si mini aja ya. Kalau udah nyerah saya paling mikirnya "paling keselip dimana, ntar juga ketemu".

Si mini ini punya cerita, yang ketika dipajang di manekin di mall sudah saya incar, harganya cukup mahal buat saya waktu itu yang belum lama kerja. karena mau ada rencana liburan dan lihat pantai kayaknya bajunya cocok dipake nya. Dipikir-pikir, saya pake aja duit tabungan buat beli rok itu, duit tabungan yang harusnya ngga buat kebutuhan sekunder.  Pas baju itu kebeli rasanya .... senangnya kebangetan.

Saya  ingat banget bagaimana reaksi teman saya ngeliat saya pake si mini , ga biasanya emang saya pake rok, mini pula, cocok katanya disaya. Karena kami akan jalan-jalan ke pantai sedikit ga cocok sebenarnya menurut dia "its more like a cocktail or garden party dress" oh benarkah? Masa iya sih? Saya ga pernah ke pesta  cocktail atau pesta kebun apapun. Tapi tetep aja kami ke pantai sore itu melihat matahari tenggelam ceritanya.

Soal si mini yang lagi saya cari-cari. Kapan hari ngobrol dengan ibu di telpon cetita ini itu sana-sini cerita juga tentang adik ipar (istri dari sepupu saya sebenarnya) yang seneng banget dapat baju hibahan dari saya. Memasak didapur aja pake rok mini katanya. Saya mikirnya kapan saya hibahin rok?, saya surprise pas ibu nyebut rok mini motif floral hijau. Saya sebutin ciri-cirinya ternyata itu si mini  yang lagi saya cari-cari selama ini.

Ternyata, ibu bawa si mini ke penjahit buat contoh bikinin baju saya. Sudah berbulan-bulan dipenjahit roknya ga jadi juga akhirnya si mini & bahan kain diambil lagi oleh ibu. Dan si mini dihibahkan ke adik ipar saya. Sedih rasanya. Si mini rencananya memang akan saya museumkan dan tidak akan saya hibahkan ke siapapun. karena si mini punya cerita.

Saya tau ibu merasa bersalah. Mau diambil lagi ya ga enak, apalagi rok itu dipake buat masak didapur saya ngebayangin gimana rupanya sekarang?.  Kalo ingat si mini rasanya sedih-sedih piye? gitu.

Setelah saya pikir-pikir mungkin si mini memang sudah ga perlu saya simpan lagi, ada bagian ceritanya yang ga nyenengin kalo kata celine (julie delpy - before sunset ) you can not replace anyone, what is lost is lost sudah waktunya memang hilang ga boleh lihat-lihat kebelakang lagi si mini pun tidak bisa menggantikan apapun atau siapapun. Ibu masih merasa bersalah, saya bilang ya sudahlah ga papa emang dah ga boleh disimpen-simpen lagi ga ada manfaatnya. 

Kurang lebihnya si mini modelnya kayak gini, warna dasar broken white corak floralnya warna hijau
Pinjam gambarnya dari sini



*lagilagi dengan si jerileno

Comments

  1. Wkwkwk...ayo kuanterin ke pasar Mayestik cari motif yg senada n dijahitin kyk gitu utk mengurangi kekecewaanmu hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu traktir beli kain &ongkos jahit ya... aku terima jadi aja hahaha

      Delete
  2. huaa tragis ceritanya si Mini hehe :)
    puk...puk,... jangan sedih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih mbak non, hahahaha makasih ya :)

      Delete
  3. Oh yang fotonya di Instagram ya Mbak Ru? Heheheeh..emang sudah saatnya dia pensiun dari lemari Mbak Rue kali ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyya yang mutusin pensiun ibu saya pula heehheeh

      Delete
  4. Replies
    1. Assiikkk diajakin balanja, ditraktir ya bang hahaha

      Delete
  5. you can not replace anyone, what is lost is lost <<< Very True. Kalau aku uangnya sayang banget klo dibelikan Baju. Selalu kupikir ulang lagi dan lagi. Maklum, lebih suka simpen duit buat jalan. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyyaaa aku juga suka jalan mbak, tapiii yaah namanya waktu itu jiwa muda maunya bergaya hahahaha

      Delete

Post a Comment

Popular Posts