Jingga di angkasa

Melihat matahari terbit atau terbenam bisa jadi atraksi yang menyenangkan, murah tapi bisa bikin ati adem itu buat saya ya. kadang sulit juga menangkap matahati terbit atau terbenam, yang ada saya hanya bisa melihat perubahan semburat warna angkasa menjelang pagi atau senja aja sudah bikin takjub. 

Pagi hari menjelang matahari naik, ketika gelap berangsur-angsur terang tampak langit biru semburat jingga kadang tampak pink, meski sering malas bangun dari kasur dan ngintip dari jendela melihat angkasa aja sudah sangat menyenangkan, ini yang saya sebut murah.

Mahal itu kalau sengaja pengen lihat sunrise di Bromo misalnya nah itu butuh ongkos :) . Sama halnya dengan melihat sunset bukan cuma melihat mataharinya yang bulat mulai tenggelam tapi ya itu tadi..... melihat angkasa yang berubah warna menjadi jingga, atraksi murah yang kerap saya tunggu. 

Beberapa tahun lalu saya dan seorang teman menunggu sunset di tepi pantai kami tidak saling ngobrol karena terkagum dengan yang tampak depan mata kami, jingga, atau saya dan karib saya yang lari-lari di Prambanan tahun lalu demi bisa menangkap sunset dengan kamera butut kami.

Bukan matahari terbenam yang bisa saya ambil fotonya, tapi warna jingga menjelang senja. Juga perasaan takjub saat melihat angkasa berwarna biru semburat jingga ketika berada diatas pesawat.

Beberapa foto dibawah ini yang bisa saya tangkap, saya ga bisa motret tapi saya suka warna angkasa, beberapa hasil jepretan kawan2 baik saya.


Copenhagen, semalam dikirim foto ini via watssap oleh kawan baik saya yg lagi berkunjung -the twin's daddy-

Dari jendela mobil saya melihat warna jingga Somewhere on the road of the Netherland

Foto diambil oleh sahabat saya KA, bulan lalu menjelang pagi diatas benteng pasar ngasem - Jogja

Diatas pesawat beberapa tahun lalu saat mudik

Copenhagen -the twin's daddy-





Comments

  1. MasyaAllah.... suka banget sama foto-fotonya, Mbak Ruuu... saya juga seneng banget suasana saat mendekati sunrise dan sunset. Suka haru.

    ReplyDelete
  2. Oh terimakasih complimentnya :), liat sunrise & sunset emang bikin perasaan luar biasa ya haru senang takjub masha allah

    ReplyDelete
  3. Semburat di langit emang selalu meni,bulkan rasa takjub di dada ya Mbak Ru. Jadi kebayang saat nenek moyang kita masih tinggal di gua, belum masuk rumah, tiap saat mereka pasti melihat langit merah begini. Rasa kagum mereka diturunkan pada kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ia mbak evi saya selalu suka moment begini sepanjang hari liat langit biru (kelabu di jkt karena polusi) , melihat jingga yg cuma beberapa menit ini menyenangan

      Delete
  4. Entah mengapa kalau aku melihat sinar mentari kala memunculakan diri atau menenggelamkan diri ketika melihat wrna jingganya selalau bawa diriku semangat menatap kehidupan baru dan melupakan masalah. Seolah mnejadi obat jiwa yang terluka.

    Kok poleh puitis ngene.... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo luka pake obat merah atau betadine aja mbak hahahaha becanda.

      Tapi apik pancen ya warnanya, aku penasaran sakjane, warna jingga ini bhs inggrisnya selain orange apa ya? Hehehe :)

      Delete
  5. tetep jingga wae, soale nek orange poleh ganti maneh... heheh Sok ngerti kemingrris

    ReplyDelete
  6. Cakep yaaa foto2 awan kalo lagi menjingga begini

    ReplyDelete
  7. Cakep banget mbak, jingga pagi mengawali semangat dan jingga sore merangkum semangat penutup hari.
    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. warnanya cantik ya mbak prih. makasih :)

      Delete

Post a Comment

Popular Posts